KPU NTB Bakal Evaluasi KPU Loteng

F Debat

IST/RADAR MANDALIKA DEBAT: Lima paslon saat mengikuti debat public perdana, Sabtu malam di D’max Hotel.

MATARAM – Sejumlah wartawan yang bertugas di Lombok Tengah menyampaikan protes ke Ketua KPU NTB, Suhardi Soud. Gara-gara dilarang masuk di lokasi berlangsungnya debat public Paslon Bupati/Wakil Bupati yang berlangsung di D’Max Hotel, Sabtu malam. Selama debat, tak ada media boleh masuk.

Ketua KPU NTB, Suhardi Soud yang dikonfirmasi menegaskan, di tempat lain KPUD menyediakan satu layar besar yang bisa diakses wartawan, sehingga materi debat dan lainnya bisa diakses langsung oleh para pewarta.

“Misalnya di Mataram disiapkan layar yang bisa dilihat langsung. Nah di Lombok Tengah saya tidak tau,” kata Suhardi.

Suhardi mengungkapkan, secara aturan peserta yang hadir di debat sangat dibatasi sesuai aturan di tengah Covid-19. Untuk mengatasi kondisi tersebut, KPU di daerah harus bisa memastikan semua pihak bisa mengakses perjalanan debat tersebut meksi tidak bisa langsung masuk.

Suhardi menegaskan, keluhan wartawan itu menjadi salah satu bahan evaluasi. Sehingga pada debat berikutnya kejadian serupa tidak boleh terjadi. “Tentu ini menjadi evaluasi kami untuk lebih baik,” katanya tegas.

Sementara, wartawan yang hendak meliput kegiatan debat public perdana Paslon Bupati/Wakil Bupati Lombok Tengah, Sabtu malam di D’Max Hotel kecewa berat dengan KPU. Baru pertama kali semua wartawan dilarang masuk meliput debat kandidat.

“Debat perdana ini sangat mengecewakan karena kita tidak diberikan masuk liputan. Seharusnya penyelenggara membuka pintu selebar-lebarnya untuk media,” ungkap wartawan Radar Lombok, M Khaeruddin alias Memet.

Menurut Memet, agenda debat kandidat tersebut penting untuk dipublikasi melalui seluruh media TV, online, cetak, dan lainnya karena materi debat nantinya dapat menjadi referensi masyarakat dalam menentukan pilihan mereka.

“Kalau masyarakat nga tahu kualitas pemimpin mereka karena debat tak dipublikasikan secara menyeluruh, apa KPU bisa tanggung jawab kalau nanti masyarakat salah memilih. Ini kan kayak beli kucing dalam karung,” sebutnya.

Ditambahkan, wartawan online Kicknews.today, Akhyar Rosidi. Dia juga mempertanyakan terkait aturan yang ada. “Kalaupun KPU beralasan juknis yang harus taat pada prokes dan ada pembatasan jumlah massa yang hadir. Kenapa masih banyak orang yang diperbolehkan masuk dalam wilayah hotel,” protesnya.

Ahyar melihat banyak dari mereka (tim pemenangan, red) yang saat itu berada diluar arena debat tak menerapkan protokol covid-19, dengan duduk tak mematuhi jarak dan melepas masker saat menonton debat melalui laptop.

Dia juga menanyakan, apakah dalam juknis tersebut wartawan  tidak diberikan hak menjalankan tugas untuk mendapatkan informasi debat paslon.

 “Kita ingin tau, ada tidak aturan yang melarang wartawan meliput kegiatan,” tegasnya.

Sementara, pantauan wartawan Radar Mandalika di lokasi terlihat para peserta debat maupun tamu undangan juga tak menggunakan face Shield dan jarak tamu undangan dalam ruang depat juga terlihat tak tertib. Hal tersebut dapat terlihat dari jarak kursi yang diatur oleh penyelenggara dari video yang ditayangkan oleh KPU.

Pemantauan dari komentar netizen dan masyarakat luas juga tak sedikit dari mereka yang mempermasalahkan terkait penyiaran melalui televisi yang dinilai sulit diakses. Pasalnya, mereka mengatakan akses untuk mendapatkan channel TV yang digunakan untuk menayangkan acara tersebut cukup sulit mereka dapatkan. Warga harus nonton melalui HP yang ada jaringan internet. Sementara TV di rumah tidak bisa diakses. “TV ini ngak semua bisa akses, kalaupun pakai youtube kita kan butuh paket data,” ungkap Netizen, Hari.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Loteng, L Darmawan mengatakan, terkait soal wartawan yang tidak diberikan akses masuk, pihaknya telah mempertimbangkan sekaligus melaksanakan sesuai juknis yang ada. Artinya, jumlah para tamu undangan  saat massa covid-19 saat ini dibatas dan hal tersebut sudah diatur mengikuti pedoman teknis.

“Kami mengucapkan terimakasih atas perhatian teman-teman media, karena telah menyampaikan masukan kepada KPU Loteng. Untuk itu kami akan menampung apa yang menjadi masukan dari teman-teman wartawan,” katanya.

“Maaf kalau saya tidak langsung jawab beberapa pertanyaan teman-teman karena saya sedang kerja,” sambungnya. (buy/jho)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Mengenal Mahasiswa Program Studi Seni Rupa UNDIKMA Mataram

Read Next

Pekan Ini, Lobar Uji Coba Sekolah Tatap Muka

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *