Korupsi, Kejagung Sita Aset Tanah Senilai 30 Miliar di Plampang

F kejagung

IST/RADAR MANDALIKA TURUN: Tim jaksa penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung saat menyita tanah seluas 2.972.066 M2 di Sepayung Kecamatan Plampang, Sumbawa Besar, Sabtu pekan lalu.

MATARAM – Tanah seluas 2.972.066 M2 atau 151 (seratus lima puluh satu) bidang tanah yang terletak di Desa Sepayung, Kecamatan Plampang Kabupaten Sumbawa senilai Rp 30 miliar disita Kejaksaan Agung (Kejagung) RI, Sabtu pekan lalu.

Kepala Seksi Penerangan dan Hukum Kejaksaan Tinggi NTB, Dedi Irawan mengatakan tindakan penyitaan itu merupakan barang bukti dalam Perkara Tindak Pidana Korupsi Pengelolaan Keuangan dan Dana Investasi di PT Asuransi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI) yang diduga menyebabkan kerugian keuangan negara kurang lebih Rp 23 Triliun.

“Kali ini penyitaan aset milik tersangka yang berhasil disita dalam perkara tersebut yakni aset-aset milik dan atau yang terkait T tersangka, BTS,” ungkap Dedi di Mataram kemarin.

Penyitaan 151 bidang tanah tersebut telah mendapatkan Penetapan Ketua Pengadilan Negeri Sumbawa Besar Nomor: 194/Pen.Pid/2021/PN.Sbw tanggal 18 Mei 2021, yang pada pokoknya memberikan izin kepada Penyidik dari Kejaksaan Agung untuk melakukan penyitaan terhadap tanah dan atau bangunan di Desa Sepayung, Kecamatan Plampang Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

Terhadap aset-aset para Tersangka yang telah disita tersebut, selanjutnya akan dilakukan penaksiran atau taksasi oleh Kantor Jasa Penilai Publik (KJPP) guna diperhitungkan sebagai penyelamatan kerugian keuangan negara didalam proses selanjutnya.

Dedi mengatakan Kasi Penkum penangan kasus Ini merupakan kasus korupsi PT ASABRI di Jakarta dimana salah satu aset tersangka ada di Plampang.
“(Sehingga) bukan kasus di NTB,” ucapnya.

Dalam perkara tindak pidana korupsi PT Asabri itu, tim penyidik Kejagung telah menetapkan sembilan orang tersangka. Sesuai data yang diperlihatkannya kesembilan Tersangka itu yaitu Direktur Utama PT Asabri periode 2011-2016 Adam Rahmat Damiri, Direktur Utama PT Asabri periode 2016-2020 Sony Widjaja, Direktur Utama PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro, Komisaris Utama PT Trada Alam Minera (Tram) Heru Hidayat.

Tersangka lainnya adalah Direktur Utama PT Prima Jaringan Lukman Purnomosidi, mantan Direktur Investasi PT Asabri Hari Setiyono, mantan Direktur Keuangan PT Asabri Bachtiar Effendy, mantan Kepala Divisi Investasi PT Asabri Ilham W Siregar dan Direktur Utama PT Jakarta Emiten Investor Relationship Jimmy Sutopo.

Sembilan orang tersangka itu dijerat dengan Pasal 2 ayat (1) Jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP subsider Pasal 3 Jo Pasal 18 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

“Sementara itu, tiga dari sembilan orang tersangka juga dijerat dengan UU Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yaitu Benny Tjokrosaputro, Jimmy Sutopo dan Heru Hidayat,” pungkasnya dalam data yang disuguhkan kepada koran ini. (jho)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Penyekatan Tebang Pilih, Rombongan Motor Gede Lolos Masuk Kuta

Read Next

Proyek Puskesmas Mangkung-Awang Diduga Bermasalah

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *