Pengumuman…! Bupati Lotim Minta Sekolah Tutup, Loteng Normal

F Pelajar

FOTO DIKI WAHYUDI/RADAR MANDALIKA PULANG: Tiga orang siswa SD berjalan kaki pulang dari sekolah.

LOTIM – Bupati Lombok Timur (Lotim), setelah rapat evaluasi dengan Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19), sepakat menutup semua sekolah. Dari tingkat Sekolah Menangah Pertama (SMP) sederajat sampai tingkat Paud. Hal itu ditegaskan Bupati Lotim, HM Sukiman Azmy, pada wartawan di kantornya, kemarin.

Dikatakan, dari semua sekolah yang ada, hanya 15 persen sekolah yang benar-benar menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes). Sisanya 85 persen sekolah, kurang menerapkan prokes. “Penutupan sekolah ini hari Rabu, Kamis, Jumat, dan Sabtu (30/1) mendatang. Jika kepala sekolah sanggup membuat surat pernyataan siap melaksanakan protokol kesehatan, baru kita, mulai tanggal 1 Februari mendatang, sekolah boleh kita buka,” tegasnya.

Setelah para kasek membuat surat pernyataan itu dan sekolah dibuka, lantas tidak sanggup menerapkan prokes dengan baik, tentu konsekuensi dari pernyataan itu akan diterima kasek tersebut. Sanksi, akan dituangkan sendiri dalam surat pernyataan itu.

“Sanksi kepala sekolah tidak sanggup menerapkan protokol kesehatan, mulai dari sanksi administrasi sampai pencopotan jabatan sebagai kepala sekolah,” tegas Sukiman lagi.

Sementara, proses belajar mengajar di Lombok Tengah tetap dilakukan. Termasuk dengan cara tatap muka.

Wakasek Kurikulum SMPN 1 Praya, Kaspul Mahdi kepada Radarmandalika.id menuturkan, pihaknya masih belum menerima perintah dari Bupati atau Kepala Dinas Pendidikan, terkait penghentian tatap muka.

“Kalau kami diperintahkan untuk melakukan pemberhentian belajar tatap muka kami pasti akan dilaksanakan,” katanya.

Dijelaskan dia, proses belajar saat ini masih seperti biasa dengan metode penjadwalan secara bergantian dan tetap menerapkan protokol kesehatan. Pengecekan suhu tubuh, menyemprotkan hand sanitizer ketika masuk lingkungan sekolah, pakai masker dan menjaga jarak. Begitu juga dengan  guru.

“Kalaupun ada siswa yang kurang sehat, maka lebih baik diam di rumah, yang penting diinfokan ke wali kelas,” bebernya.

Terpisah, Asisten I Setda Lombok Tengah, Murdi menuturkan saat ini sekolah masih melakukan kegiatan belajar tatap muka mengingat sebentar lagi akan dilaksanakan ujian.

“Kita kan zona kuning, namun kiita akan minta sekolah supaya ada satgas Covid-19 di sekolah, ” katanya.

Murdi menambahkan, dalam kondisi saat ini pemerintah tidak bisa mengorbankan pendidikan anak yang dimana sebentar lagi ujian. “Yang terpenting prokesnya yang harus diperketat,” tegasnya. (tim/fa’i)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Mataram Gawat, Pemkot Siapkan Rumah Sakit Darurat

Read Next

Terseret Arus, Dua Pelajar di Bima Tewas

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *