Berharap Pemerintah Segera Insaf

F Ferry

JAKARTA-Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) Ferry Juliantono menilai, pemerintah terkesan mematikan dua unsur penting dalam ekonomi nasional, yaitu produksi dan distribusi.

“Bagaimana tidak mati, kekuatan produksi bangsa justru diganti dengan impor barang industri. Kekuatan produksi pertanian pun dihancurkan lewat impor komoditas pertanian,” ujar politikus Gerindra ini dalam pesan tertulis, Minggu (17/5).

Ketua Umum Induk Koperasi Pedagang Pasar (Inkoppas) ini juga menilai sektor distribusi berbasis tenaga rakyat turut dibonsai. Padahal, ada lebih 10 ribu pasar dengan sekitar 12 juta pedagang pasar di Indonesia.

“Retail modern memiliki akses ke pabrikan karena bermodal besar. Mereka bisa mendapat harga khusus pabrikan. Sementara pasar tradisional, Itu bisa mendapat barang seperti komoditas gula setelah melewati 4-5 rantai distribusi. Akhirnya, pasar tradisional akan gulung tikar dan menimbulkan kemiskinan baru,” ucapnya.

Dari kondisi-kondisi yang dijabarkan, Ferry kemudian menyebut wajar jika muncul anggapan rakyat seperti tak memiliki negara.

Mereka yang kuat dan kaya akan bertambah kuat, sedangkan yang lemah sekaligus miskin akan bertambah miskin.

“Termasuk pedagang pasar yang lebih dari 12 juta orang itu. Kekuatan rakyat dalam distribusi itu sebenarnya sudah memberdayakan dirinya dengan koperasi atau juga organisasi. Faktanya, pemerintah seperti ‘alergi’ memberdayakan mereka. Malah kekuatan retail modern terkesan menjadi anak emas,” katanya.

Menurut Wakil Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) ini, pedagang pasar perlu mendapat perhatian dan menghadapi pandemi Covid-19. Apalagi dalam penyebaran wabah, pihak yang paling banyak terpukul justru sektor usaha kecil dan menengah.

“Diharapkan pemerintah segera insaf dan mencari jalan keluar guna memprioritaskan bangkitnya ekonomi rakyat,” tuturnya.

Caranya, antara lain dengan menggelontorkan permodalan kepada usaha kecil, menengah dan koperasi. Demikian juga kepada induk-induk koperasi, diberi kemudahan akses komoditas ke pabrik-pabrik.

Menurut Ferry, persolannya bukan mampu atau tidak mampu, tetapi mau atau tidak membantu permodalan rakyat.

“Kalau pemerintah tidak mau, pedagang pasar akan semakin miskin dan produsen dalam negeri terus berguguran. Di sisi lain pemuja rente akan semakin kaya raya dengan margin keuntungan yang besar,” pungkas Ferry. (gir/jpnn)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Alhamdulillah, Sembuh di NTB 232, Positif 371 Orang

Read Next

Antisipasi Kejahatan, Polres Patroli Skala Besar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *