Bendahara KONI Diperiksa

f KONI scaled

JAYADI/RADAR MANDALIKA GROUP AKP Priyo Suhartono

PRAYA—Penyelidikan dugaan Mark Up atau penggelebungan harga pengadaan prasarana bidang olahraga oleh Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Lombok Tengah (Loteng) masih berlanjut.   

Bahkan hari ini (Kemarin,Red) Bendahara KONI dipanggil untuk menjalani pemeriksaan. Namun, meski demikian pihak Polres enggan membeberkan identitas Bendahara KONI tersebut.

“Ya betul, kami telah melakukan pemeriksaan pada bendahara KONI kemarin,” kata Kasat Reskrim Polres Loteng, AKP Priyo Suhartono, kemarin.

Ia menegaskan, laporan adanya dugaan Mark Up harga dalam pengadaan prasarana bidang olahraga oleh Dispora Loteng  masih dalam tahap penyelidikan.  Sehingga,  untuk membuktikan kebenarannya,  pihaknya telah memanggil sejumlah saksi –saksi. Baik dari cabor maupun atlet  dan pengurus KONI untuk dimintai keterangan seputar dana tersebut.

“Kasus ini masih tetap jalan.  Kami masih melakukan pemeriksaan pada sejumlah saksi –saksi untuk dimintai keterangan,” jelasnya.

Ia menegaskan, pihaknya akan mengusut tuntas kasus tersebut.  Sebab dari hasil pemeriksaan sementara kasus maupun keterangan saksi, pihaknya menemukan indikasi Mark Up harga di Dispora itu. Namun, pihaknya belum bisa membeberkan indikasi tersebut. Sebab pihaknya masih memanggil sejumlah cabor untuk dimintai keterangannya seputar pengadaan prasarana olahraga tersebut. 

“Untuk sebelumnya, kami sudah minta keterangan sekitar puluhan saksi baik dari dinas maupun pelapornya,” tuturnya.

Ia mengaku, pihaknya masih belum mengetahui pasti berapa total anggaran terkait pengadaan sarana olahraga itu. Namun informasinya anggaran lumayan besar, kemungkinan untuk pengadaannya di bawah Rp 1 Miliar. Sementara dari laporan dari pelapor,  bahwa dalam pengadaan prasarana  olahraga seperti bola, baju olahraga maupun alat olahraga indikasinya dipermainkan.  Maksudnya,  untuk harga bola yang semula hanya harganya sekitar Rp 100 ribu lebih namun tercatat mencapai harga Rp 300 ribu. Begitu pun harga baju yang hanya puluhan ribu namun tercatat ratusan ribu dalam satu unitnya.

“Semua pasti akan terbukti setelah nantinya dilakukan audit,” ucapnya.

Ditambahkan, dalam mengungkap kasus korupsi itu membutuhkan waktu lama. Karena memang membutuhkan bukti-bukti yang kuat maupun kerugian negara yang ditimbulkan dalam kasus ini.

“Namun kalau sudah memenuhi unsur, semua akan kita tingkatkan untuk penyidikan,” tegasnya.

Selain itu, pihaknya juga akan meminta Inspektorat agar melakukan audit. Sehingga, dari hasil audit itu bisa diketahui pihak mana yang bersalah dan bertanggung jawab. Dengan adanya permasalahan ini, pihaknya berharap ke depanya agar dinas terkait lebih transparan dalam pengadaan prasarana olahraga.  

“Terkait Mark Up harga dalam pengadaan itu sudah sangat melanggar aturan. Kalau memang itu harganya ya laporannya seperti itu juga,” ungkapnya. (jay)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Pengelolaan DBHCHT Diduga Bocor

Read Next

Rekomendasi Empat ASN Sudah di KASN

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *