GPLI Gencarkan NTB Sebagai Pusat Budidaya Lobster Nasional

IMG 20210610 WA0009

Ist/radarmandalika.id Gubernur NTB, Kepala Bank NTB Syariah dan beberapa anggota GPLI.

Mataram,-Kementerian Kelautan dan Perikanan RI Sakti Wahyu Trenggono bersama Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah, SE., M.Sc, telah mencanangkan NTB sebagai pusat budidaya Lobster Nasional, beberapa waktu yang lalu.

Untuk itu, Gabungan Pengusaha Lobster Indonesia (GPLI) hadir untuk menjadi mitra Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia dan Kelompok Usaha Bersama (KUB) nelayan. Demi bersama-sama mendorong terciptanya pembudidayaan lobster yang baik dan lestari di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia.

“Termasuk budidaya lobster di NTB,” kata Gunawan, usai penandatangan MoU antara Bank NTB Syariah dan Gabungan Pengusaha Lobster Indonesia (GPLI) yang disaksikan Gubernur NTB, Rabu (9/6/2021) di ruang kerja Gubernur NTB.

GPLI akan membangkitkan gairah masyarakat membudidayakan lobster. Membantu masyarakat, agar mengerti tentang cara budidaya lobster. Supaya tidak dijual atau diekspor.

Menurut Gunawan, lobster yang dimiliki NTB sangat bagus dengan 3 jenis segmentasi lobster. Segmentasi benih atau benur 0-5 gram, 5-30 gram dan 30 gram ke atas.

Segmen 3 inilah yang akan dibudidayakan oleh masyarakat. Karena sudah berbentuk plasma. Untuk dipelihara hingga ukuran 200-250 gram.

“Budidayanya selama 6 bulan, kalau sudah mencapai ukuran 200-250 gram dapat kita panen,” tandasnya.

NTB merupakan wilayah yang cocok untuk melakukan budidaya lobster. Apalagi alamnya sejuk dan beberapa teluk yang memiliki air laut yang bersih dan bagus untuk pembibitan.

“Yang paling utama, awal ditemukannya bibit lobster adalah di NTB,” jelas pengusaha asal Jakarta ini.

Sementara itu, Direktur Utama Bank NTB Syariah, Kukuh Rahardjo mengatakan, pemerintah juga terus mendorong petani atau nelayan dan pengusaha lokal di NTB dapat menghasilkan bibit lobster.

“Baik yang ukurannya 0-5 gram hingga 30 gram, untuk memenuhi kebutuhan lobster di daerah,” ucap Dirut Bank NTB Syariah. (disk/rif)

0 Reviews

Write a Review

Radar Mandalika

Mata Dunia

Read Previous

Kemarau, Ancaman Gagal Panen untuk Petani

Read Next

Gubernur Akan Siapkan Lahan Bagi Investor Tanaman Porang

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *