Catatan: M. Nasir, Sekretaris Jenderal Serikat Media Siber Indonesia.

— Disampaikan dalam Diskusi Nasional Vox Point Indonesia, 27 April 2024 di Hall Dewan Pers, Jakarta.

“Education is the most powerful weapon which you can use to change the world.” —Nelson Mandela, Presiden pertama Afrika Selatan.

“To be successful in life what you need is education.”—Jawaharlal Nehru, perdana menteri India pertama tahun 1947 sampai 1964.

KEDUA kutipan negarawan Nelson Mandela dan Jawaharlal Nehru cukup untuk mengingatkan pemain baru dalam dunia usaha pers. Media pers rintisan atau dikenal dengan istilah start up, kalau ingin cepat berkembang dan menguasai pasar harus menempatkan pendidikan sebagai yang utama.

Pendidikan model apa yang bisa menjadi bekal media rintisan yang sekarang jumlahnya puluhan ribu di seluruh Indonesia? Tentu saja pendidikan yang berdaya guna untuk kehidupan, untuk menjalankan bisnis media, menambah keterampilan, kecerdasan, dan kesadaran.

Dalam dalam perusahaan pers ada dua bidang yang harus dipertajam pengetahuan dan keterampilannya. Pertama adalah bidang bisnis yang dijalankan oleh pengusaha dan bidang bisnis, termasuk pemasarannya.

Bidang kedua adalah bidang redaksi yang dijalankan oleh para profesional di bidangnya. Mereka adalah wartawan tulis dan foto, serta tenaga pendukungnya, seperti infografer dan lain-lainnya. Ini tergantung platform medianya. Media cetak, online, televisi, dan radio punya karakter pekerjaan yang berbeda-beda dan menuntut pendidikan kekhususan.

Wartawan atau siapapun yang ingin menjadi wartawan harus diberikan pendidikan khusus sesuai kebutuhan profesi yang sedang dijalani, walaupun sudah mengantungi ijazah perguruan tinggi.

Apakah pendidikan tinggi pada umumnya bisa untuk menjadi alat sebagai wartawan. Bisa, tetapi harus melalui proses relatif lama. Beda dengan yang diberi pelatihan atau pendidikan khusus sebagai tambahan, mereka akan cepat bisa mengaplikasikan pengetahuan jurnalistik sesuai kebutuhan.

Insan pers Indonesia adalah bagian dari bangsa Indonesia dan bangsa dunia. Ketika masyarakat yang bekerja di luar non pers memerlukan pendidikan supaya tidak termajinalkan, orang pers pun demikian. Wartawan harus terus meningkatkan pendidikan dan pelatihan sesuai kebutuhan di mana mereka bekerja.

Kalau tidak mau menambah pengetahuan sesuai perkembangan zaman, maka mereka akan terpinggirkan di dunia kerja mereka. Tidak mungkin mereka hanya duduk di depan komputer dengan kepala kosong. Perusahaan media membutuhkan kinerja atau produktifitas yang menghasilkan, dan bisa di-monetisasi-kan.

Media pers kini sedang dilanda disrupsi teknologi dan transformasi sosial. Jurnalisme lama berubah, mencair baik sistem produksinya maupun pemasarannya. Semua serba digital.

Pendidikan jurnalisme diperlukan pembaharuan baik di perguruan tinggi maupun di tempat pelatihan jurnalistik dan perusahaan media. Tanpa membekali pengetahuan baru, pasti akan tertinggal, terpinggirkan, dan gulung tikar.

Insan pers selain tetap memegang prinsip jurnalisme lama, juga harus menguasai yang terbaru. Prinsip lama yang tetap dipegang teguh adalah berwawasan luas, kritis, skeptis, meragukan informasi yang diuji kebenarannya, dan mempunyai kejujuran integritas tinggi.

Sementara cara kerja media mengandung kebaruan adalah multi tasking. Wartawan sekarang harus bisa menjalankan pekerjaan jurnalistik multi tasking dan multi platform. Selain sebagai wartawan tulis untuk mengisi media cetak dan media online, juga harus bisa mengambil video, televisi, dan gambar, bahkan menyiapkan infografis.

Sekarang awak media harus mampu memanfaatkan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI). Wartawan harus tahu etikanya ketika menggunakan AI, serta menerapkan kode etik jurnalistik (KEJ) dan pedoman-pedoman pemberitaan yang dikeluarkan oleh Dewan Pers. Misalnya pedoman pemberitaan ramah anak, pedoman pemberitaan disabilitas, dan pemberitaan terkait keberagaman. Wartawan atau jurnalis juga wajib tahu soal undang-undang tentang pers Nomor 40 Tahun 1999.

Sebagai pengusaha pers juga demikian. Harus tahu apa yang harus dikerjakan dan apa yang harus ditempuh oleh wartawan yang bekerja dalam perusahaannya.

Undang-undang, peraturan, dan pedoman-pedoman pemberitaan itu mengikat semua wartawan, baik yang bekerja di perusahaan main stream dan lama, maupun perusahaan rintisan (start up).

Belakangan ini banyak perusahaan start up, termasuk mereka yang bernaung di bawah organisasi Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) yang sekarang beranggotakan sekitar 2.600 perusahaan pers siber.

SMSI tahu tantangan yang dihadapi perusahaan start up dan para wartawannya. Pendidikan khusus selalu diberikan, baik dilakukan SMSI sendiri, maupun dilakukan bersama Dewan Pers dan lembaga lain.

Sebagai terobosan, SMSI secara khusus mengundang ahli yang bekerja dalam jaringan Google untuk memberi pelatihan anggotanya. Pelatihan diberikan sesuai sistem kerja Google, antara lain bagaimana menyesuaikan algoritma Google untuk mendongkrak tingkat keterbacaan.

Mempelajari KEJ dan Hukum Pers

Selain membekai diri dengan pengetahuan dan keterampilan jurnalistik, mulai merencanakan berita, wawancara, hingga menulis berita, wartawan harus tahu rambu-rambu hukum pers dan ketentuan yang berlaku.

Ada undang-undang tentang pers, dan KEJ yang harus dibaca. Wartawan juga harus memahami Pedoman Pemberitaan Ramah Anak, Pedoman Pemberitaan Media Siber, Pedoman Pemberitaan Keberagaman, Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS) untuk radio dan televisi, Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas, Pedoman Penanganan Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan, Pedoman hak Jawab, Penerapan hak tolak dan tanggung jawab hukum dalam perkara jurnalistik. 

  Setelah membaca semuanya, wartawan akan menulis berita dengan aman, tidak melanggar kode etik dan peraturan terkait pers. Wartawan, salah satu profesi yang menjadi tempat bertanya di masyarakat. Kalau ditanya tentang pers pun bisa menjelaskan.

Ditanya mengenai demokrasi dan kemerdekaan pers juga harus bisa menjelaskan, karena wartawan bukan hanya berpredikat sebagai buruh industri pers, tetapi juga penjaga pilar demokrasi keempat.  

Baca Pasal-Pasal 

Kalau ditanya tentang kemerdekaan pers, demokrasi, keadilan, dan supremasi hukum, silakan baca pasal 2 Undang-Undang No 40 Tahun 1999 tentang pers. Untuk membedakan media dan media pers, karena media tidak selalu pers lihat pasal 9 di undang-undang yang sama. 

Mengenai perlindungan terhadap pers, kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara, terhadap pers nasional tidak dikenakan penyensoran, pembredelan atau pelarangan penyiaran, dan hak tolak di depan hukum, dapat dibaca di pasal 4 undang-undang tentang pers. 

Wartawan juga wajib memiliki dan mentaati KEJ yang ditetapkan oleh Dewan Pers 14 Maret 2006. Wartawan Indonesia bersikap independen, menghasilkan berita yang akurat, berimbang, dan tidak beritikad buruk diatur dalam pasal 1 KEJ.

Apakah wartawan harus professional? Jelas wartawan harus profesional. Wartawan menempuh cara-cara profesional dan tugas jurnalistik (Pasal 2 KEJ). Cara profesional ini antara lain menunjukkan identitas diri kepada narasumber, tidak melakukan plagiat, tidak menerima suap,  menghasilkan berita faktual dan jelas sumbernya. 

Apakah wartawan boleh menulis berita secara sembarangan karena kebebasannya? Tidak!. Wartawan harus munguji kebenaran informasi, berimbang, tidak mencampurkan fakta dan opini yang menghakimi, serta menerapkan asas praduga tak bersalah (pasal 3 KEJ). Tidak membuat berita bohong, fitnah, sadis, dan cabul (Pasal 4 KEJ). 

Tidak menyebutkan dan menyiarkan identitas korban kejahatan susila dan tidak menyebut identitas anak yang menjadi pelaku kejahatan (Pasal 5 KEJ). Yang dimaksud identitas di sini adalah semua data dan informasi yang menyangkut seseorang yang memudahkan orang lain melacaknya. 

Sebagai catatan, dalam pasal 5 KEJ  yang dimaksud anak adalah berusia16 tahun. Sementara Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dinyatakan dengan tegas bahwa anak yang dimaksud adalah berumur 18 tahun. KEJ yang disepakati 14 Maret 2006 harus tunduk pada undang-undang perlindungan anak, sehingga KEJ mengikutinya, yaitu yang dimaksud anak adalah berusia 18 tahun. 

 Kalau ditanya apakah wartawan boleh menerima suap, atau amplop yang di dalamnya berisi uang. Sebagai wartawan kompeten akan tegas menjawab “tidak boleh”. Wartawan tidak menerima suap dan menyalahgunakan profesi (Pasal 6 KEJ). Suap, segala bentuk pemberian, uang, barang, atau fasilitas yang mempengaruhi independensi dalam pemberitaan. 
Wartawan juga harus tahu istilah-istilah yang biasa digunakan untuk melindungi narasumber. Ada istilah hak tolak, embargo, dan off the record (pasal 7 KEJ). Hak tolak untuk melindungi narasumber yang tidak bersedia diketahui identitas maupun keberadaannya.

Istilah embargo juga banyak yang belum dipahami. Embargo itu penundaan pemberitaan sesuai permintaan narasumber sampai batas waktu tertentu. Wartawan baru juga harus mengenal istilah off the record (tidak boleh memberitakan) yang disampaikan oleh narasumber.
Tidak menulis berita berdasarkan prasangka dan diskriminasi (Pasal 8 KEJ). Wartawan menghormati hak narasumber tentang kehidupan pribadinya, kecuali untuk kepentingan public (Pasal 9 KEJ).
Soal ralat dan mencabut berita ada di pasal 10 KEJ. Wartawan Indonesia segera mencabut, meralat, dan memperbaiki berita yang keliru dan tidak akurat disertai permintaan maaf kepada pembaca, pendengar, dan atau pemirsa. Dan, pasal terakhir, 11 membahas pelayanan hak jawab dan hak koreksi secara proporsional. 
 
           Pedoman Pemberitaan Media Siber

Ada sejumlah pedoman pemberitaan yang dikeluarkan oleh Dewan Pers yang harus diperhatikan juga oleh wartawan. Salah satunya adalah pedoman pemberitaan media siber. Pedoman ini dikeluarkan ketika mulai maraknya penerbitan media siber. Peraturan Dewan Pers ini bernomor 1/Peraturan-DP/III/2012. 
Pedoman pemberitaan media siber sudah banyak dibaca kalangan pers dan pembaca, kerena pedoman ini wajib dicantumkan di media siber. Masyarakat yang akan memberi komentar juga harus tahu pedoman ini. 
Media siber mempunyai karakter khusus, berbasis internet, dan masih tetap harus mematuhi undang-undang pers No. 40 Tahun 1999 tentang Pers, dan KEJ, serta pedoman pemberitaan dan peraturan terkait pers. Pedoman ini membahas juga mengenai verifikasi, menguji kebenaran informasi yang akan menjadi bahan berita, dan keberimbangan berita. 

Apabila berita belum cukup lengkap, media harus menjelaskan kepada pembaca bahwa berita yang sudah dimuat itu masih memerlukan verifikasi lebih lanjut, dan akan diupayakan secepatnya. Penjelasan dimuat di bagian akhir berita, di dalam kurung dan menggunakan huruf miring. 

Dalam pedoman ini juga disebutkan tentang isi buatan pengguna (user generated content), pedoman ralat, koreksi, dan hak jawab, pencabutan berita, iklan, hak cipta, pencantuman pedoman, dan sengketa pemberitaan. 

“Berita yang sudah dipublikasikan tidak dapat dicabut karena alasan penyensoran dari pihak luar redaksi, kecuali terkait masalah SARA, kesusilaan, masa depan anak, pengalaman traumatic korban atau berdasarkan pertimbangan khusus lain yang ditetapkan Dewan Pers,” demikian salah satu butir pedoman pencabutan berita. 
Pencabutan berita wajib disertai alasan pencabutan dan diumumkan kepada publik. Media siber lain juga wajib mengikuti pencabutan kutipan berita dari media asal yang telah dicabut. 
 
Pedoman Pemberitaan Isu Keberagaman

Dewan Pers mengeluarkan peraturan No. 02/Peraturan DP/XI/2022 tentang Pedoman Pemberitaan Isu Keberagaman. Semangatnya menghormati hak asasi manusia, setiap orang memiliki hak yang sama, hak bersuara, berpendapat, setara dengan yang lain.

Wartawan dituntut menghormati keberagaman sejak dari merencanakan liputan, memilih narasumber yang kompeten, sampai pemberitaan. Dalam menulis berita, wartawan juga diminta tidak memilih kata-kata yang mengandung kebencian, dan memberi atribusi narasumber yang sesuai, tidak merendahkan. 

Dasar pemberitaan keberagaman, wartawan menjunjung tinggi konstitusi dengan menggunakan prinsip-prinsip hak asasi manusia (HAM) dan gender. Dalam konteks keberagaman wartawan juga harus mentaati KEJ, serta mengutamakan kemanusiaan dengan memperhatikan kelompok rentan, disabilitas, orang pada wilayah tertentu, dan orang dengan kondisi tertentu. 

Dalam pemilihan topik liputan, wartawan mempelajari latar belakang peristiwa terkait dengan isu keberagaman, dan memiliki sensitivitas, mempertimbangkan dampak yang mungkin terjadi ketika memberitakan isu keberagaman. 
 
Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas

Dewan Pers juga telah mengeluarkan peraturan Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas. Pedoman ini menuntun para wartawan berempati dalam memilih kata-kata dalam pemberitaan. Ada sejumlah terminologi yang tepat terkait pemberitaan penyandang disabilitas. Wartawan juga bisa bertanya kepada subyek penyandang disabilitas terkait kalimat yang akan digunakan dalam pemberitaan/menulis berita. 
Hindari penggunaan kata/kalimat:

  1. Orang yang mengalami gangguan penglihatan.— ganti dengan—  Netra
  2. Cacat —- ganti dengan— penyandang disabilitas  
  3. Orang gila — ganti dengan — orang dengan gangguan jiwa, orang dengan skizoprenia
  4. Gagu — ganti dengan — penyandang disabilitas wicara
  5. Idiot, terbelakang — ganti dengan — penyandang disabilitas intelektual
  6. Untuk orang non disabilitas— ganti dengan—non disabilitas
  7. Lumpuh – ganti dengan —penyandang disabilitas fisik
  8. Dan seterusnya.
     
    Pers Penyiaran

Penting diketahui pula tentang apa saja larangan yang tertuang dalam Undang-Undang No 32 Tahun 2022 tentang Penyiaran. Ini penting bagi wartawan radio dan televisi.
Ada bagian yang sama rambu-rambu larangannya dengan media  cetak dan siber. Tetapi juga ada sejumlah perbedaan karena cara kerjanya berbeda.

Hal yang sama bisa kita lihat di pasal 36 undang-undang penyiaran. Persisnya di ayat (5) dinyatakan, isi siaran dilarang: Bersifat fitnah, menghasut, menyesatkan dan/atau bohong, menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian, penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang, mempertentangkan suku, agama, ras dan antar golongan.  Ayat (6) isi siaran dilarang memperolokkan, merendahkan, melecehkan dan/atau mengabaikan nilai-nilai agama, martabat manusia Indonesia, atau merusak hubungan internasional. 
Pelanggar dua ayat pasal 36 tersebut, dipidana penjara paling lama lima tahun dan/atau denda paling banyak Rp 1000.000.000 (satu miliar rupiah) untuk penyiaran radio. Sedang penyiaran televisi dikenakan Rp 10.000.000.000 (sepuluh miliar rupiah) atau pidana penjara paling lama lima tahun. 
Sedang yang berbeda, wartawan penyiaran (radio dan televisi) juga harus mematuhi peraturan Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS) atau kalau digabung menjadi P3SPS, seperti diatur dalam pasal 7, ayat  (2) UU No.40 Tahun 1999 tentang Pers.

Dalam ringkasan presentasi Ahli Pers Dewan Pers Kamsul Hasan, dapat ditelusuri pasal per pasal sehingga wartawan penyiaran paham betul.
Dalam P3, wartawan penyiaran wajib baca pasal 22 Pedoman Perilaku Penyiaran, pasal 23 pencegatan atau wawancara cegat/door step, pasal 24 peliputan terorisme, pasal 25 peliputan bencana, pasal 26 perekam tersembunyi, pasal 27 penjelasan kepada narasumber, pasal 28 persetujuan narasumber, pasal 29 anak sebagai narasumber, pasal 30 hak menolak narasumber, pasal 31 identitas narasumber wawancara, 32 perekam tersembunyi non jurnalistik, pasal 33 dan 34 sumber informasi dan hak siar, pasal 35 pewawancara.
Prinsip Jurnalistik Standar Program Siaran (SPS), pasal 40 standar program siaran, pasal 41 reka ulang, pasal 42 gambar dokumentasi, pasal 43 muatan kekerasan dan kejahatan, penyamaran terduga pekerja seks komersial, pasal 45 peliputan terorisme, 46, 47, dan 48 peliputan sidang dan kasus hukum,  pasal 49, 50, dan 51 peliputan bencana, pasal 52 peran serta masyarakat.
 
Perlindungan Profesi Wartawan

Apa yang dimaksud dengan perlindungan hukum? Pasal 8 UU No 40 Tahun 1999 tentang Pers menyatakan, dalam melaksanakan profesinya wartawan mendapat perlindungan hukum. Yang dimaksud perlindungan hukum adalah jaminan perlindungan pemerintah dan atau masyarakat kepada wartawan dalam melaksanakan fungsi, hak, kewajiban, dan peranannya sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. 

Bagaimana kalau terjadi sengketa pemberitaan pers? Pers yang bekerja untuk kepentingan umum, keadilan, demokrasi, serta supremasi hukum mendapat perlindungan.

Perlindungan itu antara lain nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding  (MoU) antara Dewan Pers dan Kepala Kepolisian RI tahun 2017. MoU ini tentang koordinasi dalam perlindungan kemerdekaan pers dan penegakan hukum terkait penyalahgunaan profesi wartawan.

Inti dari MoU ini, pihak kepolisian akan minta pendapat kepada Dewan Pers apabila menangani sengketa pers akibat pemberitaan. 

Salah satu bentuk perlindungan lainnya Surat Edaran Mahkamah Agung (SEMA)  Nomor 13 Tahun 2008 tentang Meminta Keterangan Saksi Ahli.

SEMA ditujukan kepada Ketua Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Negeri untuk meminta keterangan dari seorang saksi ahli di bidang pers ketika pengadilan menangani perkara sengketa pers. Ahli pers yang dimaksud adalah ahli dari Dewan Pers atau yang ditunjuk Dewan Pers. (*)

100% LikesVS
0% Dislikes
Post Views : 266

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *