PESERTA: Kendaraan kategori Urban Concept sedang mengikuti uji teknis dari tim Shell Eco Marathon Asia Pasifik dan Timur Tengah 2023 di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah. (KHOTIM/RADARMANDALIKA.ID)

PRAYA – Sebanyak 25 dari 29 tim kategori Urban Concept dinyatakan lolos inspeksi untuk balapan di Sirkuit Mandalika pada event Shell Eco Marathon Asia Pasifik dan Timur Tengah 2023.

Kategori Urban Concept merupakan kategori kendaraan yang paling mendekati dengan mobil
penumpang secara visual dengan menggunakan empat roda dan didesain dengan spesifikasi layak jalan. Tim-tim yang mengikuti kategori ini ditantang untuk mengupayakan optimalisasi energi pada mobil yang juga memenuhi kebutuhan manusia, seperti kenyamanan pengemudi.

Setelah itu, peserta akan menggunakan salah satu dari tiga jenis bahan bakar, yakni baterai listrik, sel bahan bakar hidrogen, dan pembakaran internal atau internal combustion (bensin, etanol, dan/atau diesel).

Tim Manajer Apatte62 Brawijaya Team 1, M Dilan Linoval dari Universitas Brawijaya Malang mengungkapkan, Indonesia yang bertanding di kategori Urban Concept dengan menggunakan sumber energi baterai elektrik melakukan riset selama berbulan-bulan untuk membuat mobil hemat energi yang lebih ringan dibandingkan tahun lalu, karena mobil dengan bobot yang lebih ringan biasanya memakan energi yang lebih rendah.

“Kami berhasil melakukan beberapa perubahan dengan mengganti bodi mobil dengan bahan serat karbon serta sasis alumunium berongga. Tim ini telah lolos inspeksi teknis,” ungkapnya.

Tim lain yang juga akan berkompetisi di trek pada kategori Urban Concept adalah Conception UC dari Universitas Jilin di Changchun, Cina yang bertanding di subkategori internal combustion engine.

Tim Manajer, Zhengxiao Yang menyampaikan, pihaknya berharap dengan mengikuti kompetisi Shell Eco-marathon Asia-Pasifik dan Timur Tengah 2023 turut membantu meningkatkan popularitas
kendaraan energi baru untuk mengurangi masalah lingkungan global. Oleh karena itu, ia merancang kendaraan Urban Concept dengan bahan bakar internal combustion engine (gasoline).

“Kami menggunakan pemodelan matematis, analisis computational fluid dynamics (CFD), struktur ringan serta teknologi lainnya untuk mengurangi konsumsi bahan bakar,” bebernya.

Shell Eco Marathon Asia Pasifik dan Timur Tengah tahun ini digelar di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah diikuti 70 tim dari 13 negara. Yang mana, ada 66 tim telah lolos inspeksi teknis yang telah dilakukan pada Jumat (7/7) untuk kemudian berlanjut ke lintasan.

World Championship Tim mahasiswa yang berpartisipasi dalam kategori Urban Concept juga akan memiliki kesempatan lolos untuk bertanding di Shell Eco-marathon World Championship. Diperkenalkan pada program Shell Eco-marathon di tahun 2016, World Championship menantang
tim-tim Urban Concept terbaik untuk menggabungkan efisiensi mobil mereka dengan beradu kecepatan untuk melihat siapa yang dapat mencapai garis finis dengan jumlah energi paling sedikit.

Juara pertama, kedua, dan ketiga dari setiap kategori energi – baterai elektrik, hydrogen fuel cell, atau internal combustion engine – di kompetisi Urban Concept akan lolos ke Shell Eco-marathon Regional Championship yang akan diadakan pada Minggu (9/7) berdasarkan tantangan jarak tempuh yang mereka hasilkan.

Empat tim terbaik di Regional Championship kemudian akan diundang untuk kembali berkompetisi melawan tim-tim yang juga lolos dari Amerika dan Eropa di ajang final global World Championship tahun ini yang akan berlangsung pada tanggal 10-12 Oktober di Shell Technology Center, di Bangalore, India. (tim)

50% LikesVS
50% Dislikes
Post Views : 482

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *